Keperluan Persekutuan untuk Pecah dan Makanan semasa Hari Kerja

Peraturan persekutuan tidak menghendaki majikan memberikan rehat atau makanan kepada pekerja. Walau bagaimanapun, apabila majikan membenarkan waktu rehat dan waktu makan, keperluan persekutuan memberi mandat bagaimana mereka dibayar. Undang-undang buruh persekutuan seperti Undang-Undang Piawaian Pekerja Adil membuat perbezaan antara apa yang merangkumi masa rehat, waktu makan, waktu menunggu dan waktu panggilan. Perbezaan ini menentukan bagaimana pekerja menerima pampasan untuk masa bekerja.

Tempoh Rehat

Waktu rehat adalah rehat dalam jangka masa yang pendek dan secara amnya meningkatkan kecekapan pekerja. Menurut Jabatan Tenaga Kerja AS, masa rehat biasanya antara 5 hingga 20 minit. Sekiranya majikan menawarkan tempoh rehat, pekerja mesti menerima pampasan untuk masa itu. Tempoh rehat yang tidak dibenarkan atau rehat yang berlanjutan melebihi masa yang diperuntukkan tidak perlu diberi pampasan oleh pihak atasan. Contohnya, jika pekerja mengambil rehat 15 minit yang dijadualkan tetapi tidak kembali dari rehat selama 30 minit, majikan boleh mengurangkan gaji pekerja untuk lanjutan 15 minit.

Tempoh Makan

Tempoh makan biasanya 30 minit atau lebih. Menurut Jabatan Tenaga Kerja, majikan tidak perlu memberi pampasan kepada pekerja untuk jangka waktu makan selama 30 minit atau lebih lama. Walau bagaimanapun, selama ini, pekerja mesti dibebaskan sepenuhnya dari tugas. Juga, peraturan persekutuan menghendaki majikan memberi ganti rugi kepada pekerja sekiranya dia menjalankan tugas kerja dalam tempoh makan yang ditetapkan. Contohnya, jika pekerja memulakan waktu makannya tetapi menerima panggilan segera dari pelanggan yang memerlukan perhatian segera, ini dianggap sebagai waktu bekerja dan majikan mesti membayar untuk waktu itu.

status pekerjaan

Peraturan rehat dan makan di bawah The Fair Labor Standards Act secara amnya berlaku untuk pekerja yang tidak dikecualikan. Pekerja yang tidak dikecualikan menerima upah setiap jam dan berhak mendapat gaji lebih masa. Pekerja yang dikecualikan mempunyai klasifikasi pekerjaan tertentu dan biasanya menerima gaji. Piawaian pekerja yang adil biasanya tidak berlaku untuk pekerja yang dikecualikan. Walau bagaimanapun, pekerja ini mesti mematuhi jadual waktu rehat dan makan yang diamanatkan oleh majikan.

Keperluan tambahan

Majikan mesti mematuhi peraturan persekutuan mengenai rehat dan tempat tinggal bagi individu kurang upaya, serta ibu yang menyusu. Undang-undang pekerjaan yang sama seperti Akta Orang Kurang Upaya Amerika menghendaki majikan memberikan tempat tinggal yang berpatutan bagi pekerja kurang upaya. Tempat penginapan merangkumi tugas kerja yang diubah, perubahan fizikal ruang kerja, dan dalam beberapa kes, tempoh rehat yang lebih lama. Ibu yang menyusu juga mendapat tempat tinggal untuk berehat untuk mengeluarkan susu ibu. Undang-undang Piawaian Pekerja Adil menghendaki majikan memberikan lokasi persendirian kepada ibu menyusu dari bilik mandi untuk memberi susu kepada anaknya. Tindakan tersebut juga membolehkan ibu menyusu berehat seberapa banyak yang diperlukan untuk mengeluarkan susu ibu.