Kesan Pembuli di Tempat Kerja

Buli tidak berhenti di perkarangan sekolah menengah anda. Buli di tempat kerja boleh membawa kesan buruk terhadap harga diri, keyakinan, kesejahteraan dan kesihatan fizikal seseorang, lapor ABC News. Untuk memburukkan lagi keadaan, kecuali buli adalah bentuk diskriminasi berdasarkan agama, jantina atau bangsa mangsa, tidak banyak yang dapat dilakukan oleh kerajaan persekutuan untuk melindunginya. Pengasingan dan ketakutan kehilangan pekerjaan anda boleh menjadi bencana.

Kesejahteraan Mental

The People Bottomline, laman web anti-buli yang dibuat oleh Dr. Susan Steinman, menunjukkan bahawa mangsa buli biasanya menyalahkan diri mereka sendiri atas tingkah laku pembuli itu. Mereka bertanya-tanya apa yang dapat mereka lakukan dengan lebih baik untuk menghindari kritikan dan ancaman. Sebilangan besar perjuangan untuk memperbaiki diri di tempat kerja untuk menghentikan buli, tetapi ini tidak membaiki. Mangsa buli di tempat kerja sering menjadi cemas, dibebani rasa bersalah dan membenci diri, dan takut mengambil sikap untuk diri mereka sendiri.

Kesan Fizikal

Kesan sampingan dibuli tidak berhenti pada tekanan dan bimbang. Menurut ABC News, mangsa buli di tempat kerja cenderung menderita sakit kepala, sakit perut dan gejala fibromyalgia, keadaan yang menyebabkan rasa sakit dan nyeri pada sendi dan tisu lembut. Perasaan tertekan dan tidak berdaya menyumbang kepada penurunan kesejahteraan keseluruhan.

Prestasi kerja

Walaupun kebanyakan mangsa buli berusaha untuk menyempurnakan prestasi kerja mereka untuk mengelakkan gangguan, sebaliknya sebenarnya berlaku. Hingga 52 peratus masa mangsa di tempat kerja dihabiskan untuk menyeksa gangguan itu, lapor The People Bottomline. Ini berkaitan dengan peningkatan ketidakhadiran kerja, peningkatan penyakit, prestasi kerja yang buruk dan penurunan kecekapan kerja. Pembuli di tempat kerja tidak hanya merosakkan sasarannya; mereka merosakkan perniagaan juga.

Apabila Ia Terlalu Jauh

Dalam temu bual dengan ABC News, Gary Namie, pengarah Institut Buli di Tempat Kerja, menyebut buli di tempat kerja sebagai "kekerasan psikologi." Keganasan ini mempunyai kaitan serius dengan pemikiran bunuh diri pada korbannya, yang percaya tindakan yang dilakukan terhadap mereka wajar dalam beberapa cara dan tidak lagi mempercayai harga diri mereka sendiri. Tetapi Dr. Steinman mendorong para korban untuk membela hak mereka atas maruah dan menuntut agar diperlakukan dengan hormat. Dia mengesyorkan sikap tegas dan bukannya tingkah laku yang lemah lembut, yang hanya mendapat cemuhan dari pembuli itu. Rekod semua kejadian buli dan laporkan kepada penyelia atau peguam buruh, jika perlu. Setiap orang berhak ke tempat kerja yang bebas dari siksaan dan ketakutan.