Contoh Prinsip Heisenberg dalam Pemasaran

Seorang usahawan yang ingin mengembangkan perniagaannya mungkin tidak akan berfikir untuk memilih otak ahli fizik awal abad ke-20 dan pelopor mekanik kuantum. Tetapi pakar pemasaran telah menerapkan karya Werner Heisenberg, terutama Prinsip Ketidakpastiannya yang terkenal, untuk menghasilkan pandangan mengenai tingkah laku pengguna dan untuk mengetahui kapan harus berhati-hati dalam mencuba untuk meramalkan tingkah laku tersebut.

Prinsip Ketidakpastian

Prinsip Ketidakpastian Heisenberg adalah mengenai pertukaran kemampuan anda untuk melakukan pengukuran yang tepat. Pada tahun 1920-an, dia mengerjakan zarah subatom - foton, elektron dan sejenisnya. Heisenberg menyimpulkan bahawa dengan lebih tepat anda dapat mengukur kedudukan zarah, semakin kurang tepat anda dapat mengukur momentum - kelajuan dan arah - zarah yang sama. Semakin tepat anda mengukur momentum, semakin kurang tepat kedudukannya. Secara lebih luas, Prinsip Ketidakpastian mengatakan bahawa ketika melihat pasangan pemboleh ubah, meningkatkan ketepatan yang anda mengukur satu pemboleh ubah cenderung menurunkan ketepatan pengukuran anda terhadap yang lain.

Permohonan Pemasaran

Pedowitz Group, sebuah agensi pemasaran nasional yang beribu pejabat di Atlanta, menentukan kesan pemasaran Prinsip Ketidakpastian dengan cara ini: Anda dapat mengukur apa yang pengguna akan katakan akan mereka lakukan, atau anda dapat mengukur apa yang sebenarnya mereka lakukan. Tidak kira seberapa dekat anda mencuba mengukur apa yang mereka katakan ingin dilakukan - seperti dengan tinjauan atau kumpulan fokus - ia akan berbeza dengan apa yang akhirnya mereka lakukan. Ketepatan dalam mengukur niat yang dinyatakan tidak mendekatkan anda dengan pandangan mengenai ramalan tingkah laku.

Contoh

Katakan anda mempertimbangkan untuk membuka gim di lokasi tertentu. Anda melakukan tinjauan pemasaran dan bertanya kepada orang-orang sama ada mereka akan bergabung. Anda mendapat sambutan hebat, jadi anda membuka gimnasium - dan tidak ada yang bergabung. Anda mendengar apa yang mereka katakan akan dilakukan daripada menentukan apa yang sedang mereka lakukan. Pertanyaan yang lebih baik adalah sama ada mereka kini mempunyai keahlian gim dan apa yang mereka perlukan untuk beralih. Atau katakan anda memiliki kedai roti dan anda meninjau pelanggan anda tentang apakah mereka akan membeli roti tujuh gandum baru dengan pelbagai jenis manfaat kesihatan. Mereka bersemangat, jadi anda mengembangkan dan memperkenalkan roti baru yang sihat - dan pelanggan anda tidak membelinya. Mereka menyukainya secara abstrak, mereka mahukan lebih banyak pilihan, tetapi pada akhirnya, mereka tidak begitu memerlukannya. Anda tidak 't bertanya kepada mereka sama ada mereka makan roti tujuh gandum pada masa ini.

Kesan Pemerhati

Heisenberg sendiri mengatakan bahawa pertimbangan utama dalam Prinsip Ketidakpastian adalah dengan hanya memerhatikan tindakan zarah subatomik yang mempengaruhi tindakan tersebut. Idea ini, yang disebut "kesan pemerhati," sering disatukan dengan Prinsip Ketidakpastian, tetapi juga mempunyai kesan pemasaran. Artikel yang diterbitkan oleh firma teknologi pemasaran Synaxis memberikan contoh hipotesis: Sekiranya anda bertanya kepada pelanggan anda jika mereka akan membeli, katakanlah, lampu suluh kalis air, soalan itu sendiri akan mempengaruhi mereka untuk mengatakan ya. Mereka akan memikirkan semua sebab mengapa lampu suluh seperti ini sangat berguna. Namun tidak ada yang memulai dengan keinginan untuk lampu suluh kalis air, dan ketika mereka membeli lampu suluh pada masa akan datang, "kalis air" masih tidak termasuk dalam senarai ciri yang mesti dimiliki.Memerhatikan tingkah laku mereka - iaitu, mengajukan soalan kepada mereka - mengubah tingkah laku mereka dalam memberi jawapan.